Tips

Mengenal Lebih Jauh tentang Donasi Amal di Wecare

Dengan membanjirnya sumbangan untuk mereka yang terkena dampak perang, beberapa orang bertanya apakah orang lebih bersedia membantu tetangga dekat mereka. Bukti menunjukkan tidak. Melainkan, skala bencana bersama dengan liputan medialah yang paling memengaruhi respons terhadap permohonan darurat.

Invasi Rusia ke Ukraina telah menciptakan krisis kemanusiaan. Lebih dari tiga juta orang telah meninggalkan rumah mereka, sebagian besar ke negara-negara tetangga, termasuk Polandia, Hongaria dan Moldova. Banyak lagi yang kemungkinan akan melakukannya selama beberapa minggu dan bulan mendatang.

Tanggapannya adalah curahan dukungan dari Barat. Di luar negeri telah mencapai 100.000 orang mendaftar untuk menampung keluarga pengungsi Ukraina pada hari pertama skema ‘ Rumah untuk Ukraina ‘ dibuka. Banding darurat oleh Disasters Emergency Committee (DEC) menerima lebih dari 150 juta selama minggu pertama , menjadikannya banding penggalangan dana terbesar kedua DEC dalam lebih dari 50 tahun.

Beberapa kritikus menuduh Barat melakukan standar ganda dalam menanggapi krisis Ukraina karena lebih peduli tentang bencana kemanusiaan yang terjadi di depan pintu mereka daripada tentang tragedi serupa di tempat yang lebih jauh.

Seorang koresponden senior CBS News telah dicaci maki karena komentarnya bahwa: ‘Ini bukan tempat, dengan segala hormat, seperti Irak atau Afghanistan yang telah menyaksikan konflik berkecamuk selama beberapa dekade. Ini adalah relatif beradab, relatif dari Luar negeri saya harus memilih kata-kata itu dengan hati-hati juga  kota di mana Anda tidak akan mengharapkan itu, atau berharap itu akan terjadi.

Pada artikel kali ini kami akan membahas tentang bagaimana mengenal lebih jaut tentang donasi wecare.id.

Apakah orang-orang benar-benar lebih peduli tentang krisis yang lebih dekat ke rumah?

Menganalisis tanggapan terhadap lebih dari lima dekade banding DEC, pada kenyataannya, ada sedikit bukti bahwa donor  dari kuar negeri  lebih murah hati ketika datang ke tetangga dekat Luar negeri. Melihat rata-rata total donasi berdasarkan wilayah geografis (lihat Gambar 1), jumlah yang disumbangkan, jika ada, lebih rendah untuk banding Luar negeri dibandingkan dengan yang ada di luar negeri.

Hal ini mencerminkan temuan dari eksperimen ekonomi yang mengeksplorasi peran ras dalam kemurahan hati dalam konteks Badai Katrina pada 16 tahun yang lalu. Dalam eksperimen ini, para donor diberi informasi tentang ras korban, tetapi informasi ini tidak memengaruhi berapa banyak yang mereka berikan.

Dengan kata lain, rata-rata, pendonor kulit putih memberi sebanyak mungkin kepada orang kulit hitam seperti halnya orang kulit putih lainnya. Tetapi orang-orang memberi lebih sedikit ketika mereka berpikir bahwa para korban berasal dari daerah yang kurang beruntung secara ekonomi. Ini mungkin menjelaskan jumlah yang lebih tinggi yang diberikan kepada Afrika dan Asia dalam banding DEC.

Meskipun rata-rata tidak ada variasi menurut ras korban, ada variasi menurut identifikasi subjektif peserta dengan kelompok ras. Ini diukur dengan pertanyaan ‘Seberapa dekat perasaan Anda dengan kelompok etnis atau ras Anda.

Di mana donor kulit putih lebih mengidentifikasi dengan kelompok ras mereka, mereka memberi lebih sedikit kepada korban kulit hitam, sementara donor kulit putih yang tidak mengidentifikasi dengan kelompok ras mereka memberi lebih banyak kepada korban kulit hitam. 

Demikian pula, pendonor kulit hitam yang lebih mengidentifikasi diri dengan kelompok rasnya memberikan lebih sedikit kepada korban kulit putih. Peran identitas kelompok dalam perilaku pro-sosial lebih kompleks daripada ‘mereka dan kita’ yang sederhana.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.