Gaya

Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Terlambat, Bahayakah?

Para pakar kesehatan menjelaskan Anda sebaiknya vaksinasi COVID-19 dosis kedua tepat waktu. Kalau pun terlambat dari waktu yang ditentukan, Anda disarankan segera mendapatkan suntikan dosis kedua saat sudah memungkinkan.

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan, dr. Siti Nadia Tarmizi, berpesan kepada masyarakat yang terlambat mendapat vaksin dosis kedua agar tetap mendapatkan suntikan kedua saat sudah memungkinkan. Hal itu dikatakannya untuk menjawab adanya kemungkinan eorang terlambat mendapatkan vaksin COVID-19 dosis kedua karena masalah kesehatan atau kesulitan mendapat di lokasi tertentu.

“Tidak apa-apa, masih optimal sampai 28 hari,” ujar Siti Nadia Tarmizi.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan itu juga menyarankan Anda tetap mendapatkan dosis kedua vaksin walau misalnya dosis pertama vaksin Sinovac sudah tiga bulan yang lalu. Dia meminta yang belum divaksin segera disuntik. Jadwal pemberian vaksin dosis kedua akan diberikan saat vaksin tersedia dan ini bergantung pada pasokan dari produsen. Pelaksanannya pun bertahap dan diatur pemerintah daerah setempat.

Lebih lanjut, terkait antibodi yang didapatkan, Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI) menyatakan penelitian tentang perpanjangan interval vaksinasi tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan pada titer antibodi akhir orang yang divaksin. Menurut PAPDI, orang tidak perlu memulai ulang dosis vaksin atau menambahkan dosis gara-gara interval yang diperpanjang.

Berbicara soal interval antara dosis pertama dan kedua, ada perbedaan sesuai jenis vaksin. Vaksin Sinovac misalnya, diberikan dua dosis dengan interval 2-4 minggu antara dosis pertama dan kedua. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bila dosis kedua diberikan tertunda lebih dari 4 minggu, maka vaksin harus diberikan secepatnya bila sudah memungkinkan.

Anda pun tak perlu mengulang dosis pertama bila mendapatkan dosis kedua kurang dari dua pekan setelah dosis pertama. Uji coba fase 3 besar di Brasil menunjukkan dua dosis vaksin Sinovac yang diberikan dengan selang waktu 14 hari, memiliki kemanjuran 51 persen terhadap infeksi virus corona yang bergejala, 100 persen terhadap COVID-19 yang parah dan 100 persen terhadap rawat inap mulai 14 hari setelah menerima dosis kedua.

Vaksin AstraZeneca perlu diberikan dua dosis dengan interval 8-12 minggu antara dosis pertama dan kedua. Vaksin ini memiliki efikasi 63,09 persen terhadap infeksi virus corona bergejala. Interval dosis yang lebih lama asalkan dalam rentang 8-12 minggu dikaitkan dengan kemanjuran vaksin yang lebih besar.

Untuk Sinopharm, interval 3-4 minggu antara dosis pertama dan kedua. Jika dosis kedua diberikan kurang dari tiga minggu setelah dosis pertama, dosis tidak perlu diulang. Jika pemberian dosis kedua tertunda lebih dari empat minggu, maka vaksin harus diberikan pada kesempatan secepatnya.

Uji coba fase 3 di beberapa negara menunjukkan dua dosis yang diberikan dengan interval 21 hari memiliki kemanjuran 79 persen terhadap infeksi Covid-19 bergejala 14 hari atau lebih setelah dosis kedua. Kemanjuran vaksin terhadap rawat inap adalah 79 persen. Tetapi, uji ini tidak dirancang dan didukung untuk menunjukkan kemanjuran terhadap orang dengan komorbid, wanita hamil, atau pada landia 60 tahun ke atas.

Selain ketiga vaksin tersebut, ada juga vaksin Pfizer-BioNTech yang diberikan dua dosis dengan jarak 21 hari. Dr. Robert Jacobson dari Primary Care Immunization Program di Mayo Clinic mengatakan vaksin ini mencegah keparahan dalam 28 hari atau lebih usai vaksinasi sekitar 95 persen dan kematian atau masuk IGD akibat COVID-19 sebesar 99 persen.

Vaksin Moderna yang saat ini digunakan para tenaga kesehatan sebagai booster diberikan dua dosis dengan jarak 28 hari. Peluang vaksin mencegah keparahan akibat COVID-19 dalam 28 hari atau lebih usai divaksin yakni 94 persen, masuk IGD atau kematian sekitar 100 persen.

Sama seperti vaksin COVID-19 lain, dosis kedua dari vaksin terakhir disebutkan, yakni Pfizer dan Moderna yang diketahui berbasis mesengger RNA (mRNA) ini, sebaiknya didapatkan sedekat mungkin dengan interval waktu yang direkomendasikan. Jacobson mengatakan dosis kedua vaksin COVID-19 termasuk juga Pfizer-BioNTech dapat dijadwalkan untuk diberikan hingga enam minggu (42 hari) setelah dosis pertama. Menurutnya, data masih terbatas tentang kemanjuran vaksin mRNA COVID-19 yang diberikan bila melebihi waktu yang direkomendasikan ini.

Hal senada diungkapkan dokter spesialis penyakit menular di Universitas Stanford, California, Grace Lee. Seperti dikutip dari Healthline, ia mengatakan sementara ini data masih terbatas tentang seberapa efektif vaksin COVID-19 jika dosis keduanya diberikan melebihi enam pekan atau 42 hari (khusus untuk Pfizer-BioNTech dan Moderna).

Tetapi, apabila dosis kedua diberikan melewati batas interval maka tidak perlu mengulang dosis pertama vaksin. Menyelesaikan dosis kedua memaksimalkan manfaat kekebalan yang ditawarkan melalui vaksinasi. Terkait dampak, Lee mengaku khawatir penundaan dosis kedua menyebabkan melemahnya respons kekebalan yang didapatkan dari dosis pertama.

Bila Anda belum terinfeksi virus corona, dosis pertama dianggap sebagai dosis utama. Biasanya, booster diberikan untuk memastikan respons kekebalan akan tahan lama dari waktu ke waktu. Apabila hanya mendapatkan satu dosis, maka dikhawatirkan apakah respons kekebalan akan berkurang.

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.